25 Dentuman Meriam Warnai Pembukaan STQH 2019

AI Mangindo Kayo | Senin, 01-07-2019 | 15:41 WIB | 111 klik | Nasional
<p>25 Dentuman Meriam Warnai Pembukaan STQH 2019<p>Wagub Sumbar, Nasrul Abit berdialog ringan dengan kepala daerah yang juga menghadiri pembukaan Seleksi Tilawatil Qur'an dan Hadis (STQH) XXVI, di Alun-alun Kapuas Pontianak, Kalimantan Barat, Sabtu malam (29/6/2019). (humas)

VALORAnews - Wakil Gubernur Sumatera Barat, Nasrul Abit Ikuti acara pembukan Seleksi Tilawatil Qur'an dan Hadis (STQH) XXVI oleh Menteri Agama RI, Lukman Hakim di Alun-alun Kapuas Pontianak, Kalimantan Barat, Sabtu malam (29/6/2019).

Wakil Gubenur Sumbar, Nasrul Abit disela-sela kegiatan menyampaikan kehadiran kafilah Sumatera Barat mengikuti STQH ini juga merupakan ajang tolak ukur dan evaluasi akan keberhasilan penyelenggara Musabaqah Tilawatil Qur'an tahun 2020 di Sumatera Barat.

Saat ini para kafilah Sumatera Barat sudah dalam kondisi siap memberikan yang terbaik perlombaan STQH di Kalimantan Barat ini. "Allhamdullilah, para kafilah, pelatih dan offesial dalam kondisi sehat dan dukungan dan para perantau minang yang ada di Kalbar telah ikut memberikan motivasi bagi kafilah Sumbar," terangnya.


"Mohon dukungan dan doa masyarakat Sumbar, semoga apa yang ditarget dapat kita wujudkan dalam kegiatan STQH di Kalbar ini. Dan hari ini dibuka secara resmi oleh Menteri Agama dalam kemeriahan dan rasa siar keagamaan yang baik," ungkap Nasrul Abit.

Nasrul Abit menyampaikan, sesuai arahan Menteri Agama, tugas berat dalam penyelenggaraan MTQ XXVIII di Sumatera Barat selain menghasilkan prestasi, juga bagaimana membumikan Al Quran ditengah-tengah kehidupan masyarakat.

Kemudian juga bagaimana nilai-nilai Al Quran dapat menjadi amalan dan pengembangan ilmu pengetahuan dalam kehidupan sehari-hari umumnya secara nasional khususnya di Sumatera Barat Ranah Minang daerah yang berfilosofikan Adat Basandi Syarak -Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK)

Menteri Agama RI, Lukman Hakim dalam sambutannya menyampaikan, kegiatan STQH dapat dijadikan stimulan untuk mengaplikasi nilai-nilai agama dalam kehidupan sehari-hari. STQH merupakan perpaduan unsur agama dan budaya yang mencerminkan dialektika nilai-nilai Islam dan nilai-nilai budaya dan ini yang membedakan pelaksanaan STQH dengan diluar negeri.

"Daerah khatulistiwa ini sarat dengan kearifan lokal, etnis, suku, ras dan budaya. Di lima tahun terakhir ini ada 7 putra/i Indonesia mampu menjadi juara internasional, ini menunjukan bahwa Indonesia jaya dipanggung internasional," terangnya.

"Kedepannya, tugas berat kita adalah bagaimana membumikan nilai-nilai Al Qur'an dalam kehidupan sehari-hari. Kepada semua pihak saya mengajak untuk mengutamakan tujuan yang mulia ini, didukung bersama-sama untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa Indonesia," ajaknya.

Peresmian STQH XXVI ditandai dengan 25 kali dentuman meriam, serta hiburan kolosal anak negeri dengan nilai-nilai budaya Islam di Kalimantan Barat.

Pembukaan dimulai dengan defile perserta STQH se Indonesia dan diawali pembacaan kalam Illahi oleh Maria Lestaluhu, qoriah Internasional 2016 di Kuala Lumpur.

Sedangkan Tema Pokok STQ 2019 "Implementasi nilai universal Al Qur'an untuk kehidupan berbangsa dan bernegara yang relegius, rukun dan damai". (rls/vry)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Berita Rantau lainnya
Berita Nasional lainnya