Kader Ansor Padangpariaman Praktekan Bertanam Sayuran dengan Biaya Minim

AI Mangindo Kayo | Senin, 29-05-2017 | 11:18 WIB | 188 klik | Kab. Padang Pariaman
<p>Kader Ansor Padangpariaman Praktekan Bertanam Sayuran dengan Biaya Minim<p>Ketua PC Gerakan Pemuda Ansor Padangpariaman, Zeki Aliwardana, Senin (29/5/2017) meninjau kebun timun yang ditumpangsarikan dengan jagung yang dikelola kader Ansor Lubukalung, Nofri Alman di Korong Kampung Baru, Nagari Punggung Kasiak, Kecamatan Lubukalung. (istimewa)

VALORAnews - Kader Ansor yang banyak bermukim di pedesaan, harus jeli melihat peluang di sektor pertanian, untuk peningkatan ekonomi sekaligus mengatasi pengangguran. Banyak peluang komoditi pertanian yang bisa dikembangkan sesuai dengan potensi lokal masing-masing.

Ketua PC Gerakan Pemuda Ansor Padang Pariaman Zeki Aliwardana mengungkapkan hal itu, Senin (29/5/2017) saat meninjau lokasi kebun timun, yang ditumpangsarikan dengan jagung yang dikelola kader Ansor Lubuk Alung, Nofri Alman di Korong Kampung Baru, Nagari Punggung Kasiak, Kecamatan Lubuk Alung, Kabupaten Padangpariaman.

Menurut Zeki Aliwardana, seperti penanaman timun yang ditumpangsarikan dengan tanaman jagung, terbukti mampu menekan biaya. Sistem penanamannya, beberapa hari menjelang jagung dipanen, bibit timun langsung ditanam. Setelah jagung dipanen, batang jagung seharusnya dibuang tapi kini dibiarkan berdiri yang akan dijadikan junjungan timun. Jadi biaya bisa dihemat.


"Kebutuhan pasar timun dari Lubukalung ini cukup banyak. Karena tidak hanya dipasarkan di Lubukalung saja, tapi sampai ke Pekanbaru dan Padang. Karena itu, Ansor Padangpariaman terus mendorong kadernya agar peduli dengan pertanian," kata Zeki, mantan Sekretaris Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kota Pariaman ini.

Menurut Zeki, generasi muda tidak perlu muluk-muluk cara berpikirnya, tapi minim karyanya. Biarlah berbuat sederhana, bekerja, bertani, tapi menghasilkan sesuatu yang bernilai ekonomi. Sehingga mampu menunjang ekonominya sendiri.

"Banyak lahan yang masih kosong di lingkungannya harus dimanfaatkan dengan tanaman. Lihat tanaman apa yang bisa ditanam, lakukan penanaman," kata Zeki.

Mereka yang memiliki ilmu pertanian praktis, silakan dampingi petani. Ajarkan cara bertani lebih baik sehingga hasilnya maksimal dengan biaya yang lebih bisa dihemat. D"isayangkan, masih banyak generasi muda yang mengabaikan lahan produktif untuk menghasilkan sesuatu produk pertanian," kata Zeki.

Zeki mengakui banyak pemuda sekarang yang ingin cari senang saja untuk mendapatkan sesuatu. Cepat dapat uang banyak tanpa banyak berusaha dan bekerja keras. Padahal kesuksesan seseorang tersebut ditentukan sejauhmana dari usaha yang dikerjakannya.

"Kerja yang ringan, gaji besar, ingin jadi kaya, tapi tidak mau susah. Inilah prinsip yang banyak menghantui pemuda saat ini," kata Zeki.

"Sudah saatnya pemuda memanfaatkan potensi dan kondisi lokal masing-masing. Dengan memanfaatkan potensi lokal, memperkuat ekonomi lokal tersebut, secara tidak langsung sama artinya memperkuat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Makanya Ansor terus mendorong kadernya untuk mengembangkan potensi lokal, termasuk pengembangan sektor pertanian ini," tutur Zeki. (rls/kyo)

Berita Bisnis lainnya
Berita Kab. Padang Pariaman lainnya