Inspiration Talk #6 Komunitas Pulangkampuang

Memutus Urat Malu Tantangan Terbesar dalam Merintis Bisnis di Usia Muda

AI Mangindo Kayo | Sabtu, 03-03-2018 | 18:13 WIB | 311 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>Memutus Urat Malu Tantangan Terbesar dalam Merintis Bisnis di Usia Muda<p>Founder sekaligus Owner 'O-NE Minang', Mimi Silvia pada Inspiration Talk #6 yang diinisiasi komunitas pulangkampuang.com di aula FT UNP, Sabtu (3/3/2018). (mangindo kayo/valoranews)

VALORAnews - Godaan terberat generasi muda lulusan perguruan tinggi yang memilih jalan untuk berbisnis, adalah melihat teman-teman yang sudah memiliki jabatan penting di perusahaan tempatnya bekerja.

"Hal itu tak lepas dari stigma masyarakat yang masih beranggapan, pekerja kantoran itu masih jadi tolak ukur keberhasilan anak-anak muda yang sudah menempuh pendidikan tinggi," ungkap Founder sekaligus Owner 'O-NE Minang', Mimi Silvia pada Inspiration Talk #6 yang diinisiasi komunitas pulangkampuang.com di aula FT UNP, Sabtu (3/3/2018).

Mimi merupakan alumnus Jurusan Komunikasi FISIP UI yang sempat berkarir sebagai jurnalis di Kontan, media cetak dari grup Kompas. Dia akhirnya hijrah jadi pengusaha, usai wawancara dengan pengusaha muda yang meledek gajinya sebulan, sama dengan pendapatan yang diperolehnya dalam sehari.


Pascamomen itu, Mimi mengaku, mulai merintis usaha sendiri. Pilihannya jatuh pada kuliner Minang yang memang sudah banyak disukai masyarakat berbagai etnis. Terlebih, keluarganya di kampung, juga memiliki memiliki usaha kuliner.

Secara perlahan, nilai omsetnya terus membesar, walau tak jarang juga menemui kegagalan saat mengirim pesanan. "Pelanggan O-NE Minang, mulai dari pejabat pemerintahan, anggota DPR, usahawan dan lainnya. Berdagang ke pejabat itu, juga butuh keberanian luar biasa," ungkap Mimi yang berjualan secara daring (online).

Mimi kenal dengan para pejabat dan pebisnis ini, tak lepas dari profesi jurnalis Kontan yang digelutinya. Melalui nomor kontak pejabat dan usahawan yang dimiliknya selama jadi wartawan itu lah, yang kemudian dijadikan calon pelanggan.

"Awalnya, hanya share produk kita melalui jejaring media sosial. Lalu, dilirik seorang Dirjen di kementrian. Dia langsung saja pesan tanpa banyak tanya. Akhirnya, saya memberanikan diri untuk broadcast ke banyak orang di kontak hape," kisah Mimi bagaimana dia memulai usaha.

Dikatakan Mimi, produk unggulan O-NE Minang adalah Rendang Baluik yang dikemas dalam kemasan alumunium foil. Juga ada ikan bilih dan penganan khas Minang lainnya.

"Produk makanan khas Minang itu sudah teruji. Yang belum itu adalah keberanian kita yang masih muda ini, untuk memutus 'urat malu' dalam menjualnya," terang Mimi membagikan kisahnya dalam berjualan.

Walau usaha ini baru dirintis sejak 20 Agustus 2016 lalu, Mimi mengaku bisa lebih lega dewasa ini. Karena, penghasilannya sudah bisa melebihi saat dirinya masih jadi karyawan. "Saya memang masih merahasiakan berapa pendapatan saya. Yang pasti, sudah lebih besar dari saat jadi karyawan," kata Mimi yang asli Batusangkar, Kabupaten Tanahdatar ini.

Pengalamannya merintis usaha serta saat beraktivitas jadi jurnalis, membuat Mimi paham betul dengan arti pertumbuhan ekonomi. "Pernyataan menteri yang menyatakan terjadi pertumbuhan ekonomi, ternyata di tingkat masyarakat, tak begitu terasa," terangnya.

Kenapa tidak terasa? "Karena, perputaran uang di masyarakat yang jauh dari pusat ekonomi, hanya berasal dari aktivitas masyarakat yang ada di sekitar kawasan itu. Makanya, angka pertumbuhan ekonomi itu tak berarti banyak di masyarakat bawah," tambahnya dalam acara yang dihadiri 300 lebih mahasiswa berbagai perguruan tinggi di Padang serta pengusaha kecil lainnya itu.

Di antara kuliner yang ditawarkan O-NE Minang yakni ikan bilih balado hijau atau merah, serundeng (dari kentang dan talas), rendang (rendang telur, rendang daging, rendang belut dan rendang kerang) dan beberapa oleh-oleh khas Minang lainnya.

Rendang dijualnya dengan kisaran harga Rp200 ribu-280 ribu per kg, ikan bilih kisaran Rp220 ribu-250 ribu, rendang telur dan serundeng ini harganya kisaran Rp15 ribu-Rp40 ribu (tergantung ukuran). Tertarik? Silahkan hubungi O-NE Minang melalui Instagram: oneminang, Line: mimisilvia atau WA/sms: 0852 8932 8477. (kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Berita Bisnis lainnya
Berita Provinsi Sumatera Barat lainnya